Tuesday, March 3, 2015

kau mana?

aku punya hati. hati kecil yang gelap dan sedikit retak dan lohong. tuhan kurniakan aku beberapa hamba yang terpilih untuk duduk diam senyap setia di hati aku yang tak seberapa ini. kehendaknya, muncul satu manusia yang tak terjangkakan hadir untuk singgah sebentar di lohong ini. pada mulanya hati menolak² dek merasakan hati terlalu penuh untuknya. namun hari² singkat mendatang, hati mulai membentuk satu lohong terpaling kecil untuk dia singgah menumpang. dek diberi ruang dia merasakan selesa sekeli untuk kerap menyinggah di hati, waima ruangan itu paling kecil aku sediakan. dia gembira bersenandung, menyanyi, dan menangis di ruangan² kecil tersediakan. hati mulai rasa selesa untuk kehadirannya tiap masa. hati mulai bimbang. resah bimbang yang amat mengenai kehilangan dia. hati mulai perlahan² menutup ruang lohong untuk dia singgah. dia mulai mengetuk² memintakan ruangannya kembali. namun kesilapan hati apabila hati menjawab
"aku takut akan kehilangan kamu, maka janganlah kamu singgah² lagi!"
dia melangkah dengan kekecewaan yang amat.

saat itu aku menyelam masuk ke hati. semasuknya aku di dalam hati sendiri, aku cuma merasakan seolah² tersesat dalam ruang gelap pekat hitam tanpa cahaya. zalim sungguh zalim. dicarinya kelibat si dia, seorang manusia yang pernah mengisi salah satu lompong kecil dalam lubuk gelap itu-- namun tidak kelihatan. hanya bekas tapak kaki yang kelihatan. aku mengejar dari belakang dan memanggil untuk kembali, namun dia cuma tersenyum, berdiri sambil mengandar harapan.

sepantas boleh aku berlari kembali menuju ke ruang kecil hati yang pernah didiami seketika dulu. pintu ruang itu aku buka, menggunakan kunci keinginan aku, dengan harapan dia mahu kembali bersenandung dan bernyanyi seperti sediakala di ruang sempit itu.

aku kembali untuk mengejar. namun sekembalinya aku di tempat berdirinya dia tadi, yang tertinggal cuma serpihan² harapan yang dikandar beserta tapak kakinya yang kian memudar dek kejauhan.

aku terduduk. masih terpinga² akan perbuatan yang telah dilakukan hati.

hati, kau zalim.

1 comment:

  1. ah seringnya cinta tidak pernah tepat waktu kan?

    ReplyDelete

Makian - Hamunan - Hentaman disini. Aku tadah telinga luas luas.