Wednesday, December 31, 2014

jelak

entah kali berapa aku naik jelak dan kesal sama diri sendiri.
cuma kali ini aku takkan membiasakan kekecewaan, lagi.

(sebarkan aura positif)

Wednesday, August 13, 2014

"si badut"

berselindungkan warna-warni
gelak tawa manusia yang menagih gembira dunia-
yang gelap pekat hitam likat disorok sembunyinya.

malanglah nasib si badut,
kerna gelap pekat,
remuk luluh,
tak mungkin terselindungkan selamanya dek waktu yang berdetik pantas deras;
mengheret kita ke penghujung yang pasti.

desakan itu nyata. 
namun yang memasti menjadi itu empunya diri. 
tuhan saja mengetahui. 


RIP Robin Williams.

Sunday, July 27, 2014

eskapisme rabak



satu-satu eskapisme aku untuk saat rabak gila aku cuma penulisan.
rasa cinta-sayang-benci-suka aku pada satu orang manusia ketika itu didefinisikan dengan penulisan-
tiap satu tulisan aku penuh dengan rasa berama-rama di perut.
tiap satu tulisan aku penuh dengan rasa berkecamuk di jiwa.
imajinasi yang penuh dengan realiti perasaan yang tak terluahkan.

Thursday, July 17, 2014

momen


kisah kau-kau-aku-kita; sebagai manusia, 
bermula dari sesuatu-
pasti ada satu-satu momen yang pada kita terpaling indah, yang tak termungkinkan kita untuk koyak-rabak-pisah satu satunya ke serpihan terpaling kecil
untuk dibakar buang lalu ditanamkan. 

Monday, May 19, 2014

kurang dari setengah minit

kerna tiap satu masih punya peranan-
sama ada yang terlihat mahupun yang tak terlihatkan--

kamu kamu masih dalam keberadaan sesempit kotak minda aku.
tenanglah.

Friday, April 18, 2014

mak



katakan tiap satu sebab aku belajar untuk dia-
aku mohon agar tuhan bimbing, permudah dan kuatkan aku untuk kekal belajar, kerna ketika ini aku dalam terperosok dalam putus daya usaha.
tuhan, tolong aku. aku mohon.

Saturday, April 12, 2014

sahabat, ini perihal sakit

semenjak jatuh sakit, ada perkara-perkara membataskan aku untuk menghadap. aku mulai rindu nak menghadap. aku melewati waktu-waktu, namun masih tuhan itu maha penuh dengan sifat ar-rahim, menyembuh aku sedikit demi sedikit. tiap kali keterlewatan aku bangun, aku kira-kira entah beberapa kali mungkin malaikat maut menjenguk, namun dengan izin tuhan, masih mampu bernafas dan melewati waktu-waktu itu seperti biasa dalam keadaan sakit ini. berapa pula orang yang dicabut ruhnya secara kekal ketika tidur?
:)

sahabat- sakit itu membawa dua; sama ada mendekat, atau menjauh. seusahalah yang boleh pada takat yang termampu, andaikan pada waktu sihat tak terbuat, buatlah saat ini. mendekatlah, kerna aku yakin tuhan itu memberi ujian atas dasar kasih dan rindu yang setimpal-- kerna cuma pada waktu sakit, waktu susah; kebergantungan kita 100% pada tuhan. kenang sahaja pada waktu waktu kesakitan yang paling, apalah nama yang nama kita rintihkan?
tuhan, aku sakit.
tuhan, kuatkanlah aku.
tuhan-- tuhan-- tuhan--

sebulat diri-- kita berserah untuk penyembuhan dari tuhan.

sahabat, kita ini merintih-merajuk apa bila ditinggalkan berseorangan tanpa sokongan siapa-siapa, tuhan itu andai merintih-merajuk atas segala silap salah lalai-- apalah ada pada kita sekarang ini?

((jeda))

aku masih rindu.

perihal jatuh

aduhai, betapa sakitnya jatuh ini--
sehinggakan aku berkira-kira;
apa perlu aku bangkit dan terus berlari?
atau
apa perlu aku duduk dan mengenang kejatuhan ini--
agar tiada jatuhan kedua untukku?
kerna sesungguhnya aku takut untuk jatuh.



Tuesday, April 8, 2014

kepada sahabat yang bermuram durja

kesayangan aku sedang bersedih. disebabkan kejadian yang telah berlaku tak lama dulu, berkemungkinan-- mungkin juga kepercayaan beliau untuk aku terus berada di sisinya sedikit terluntur walaupun hubungan persahabatan kami seperti sediakala. 

mungkin salah aku terlalu menjaga hati semua pihak sampaikan terabai hati yang sepatutnya aku jaga. konteks ini pada semua, bila aku terlalu menjaga hati rakan; sehingga tersinggung hati keluarga, bila aku terlalu menjaga hati rakan; sehingga tersinggung hati sahabat, bila aku terlalu menjaga hati strangers; sehingga tersinggung hati rakan.

kebiasaan aku, seperti itulah. 
(((senyap)))

pada ketika ini jika sebisanya aku melakukan perkara-perkara yang boleh bikin kamu gembira yang paling- maka izinkan, beri peluang ke aku; sekaligus menebus silap aku yang lepas pada kamu. 

jika tulisan mampu menzahirkan rasa sayang aku pada kamu, maka tiada berakhir cerita itu. mungkin atas dasar kekurangan komunikasi aku sama keluarga bikin rasa sayang aku sama kamu tak terbendung; kerna selain tuhan, tiap satu cerita aku tidak akan ada siapa yang lebih memahami kecuali kamu. terima kasih untuk tiap waktu terluang untuk aku, terima kasih untuk kesabaran kamu. 

semoga kesedihan kamu berakhir dengan akhiran yang menggembirakan- dan tetapkan kembali keyakinan kamu; bahwa aku sentiasa berada di sisi kamu. tenanglah, yakinlah. tuhan itu sebaik-baik perancang.

Thursday, March 27, 2014

easy, too easy

awaken by a feeling-
a feeling of losing

please say hi,
please, say hi
please,
say; hi. 




Sunday, March 23, 2014

tenang

hatinya dirabak-toreh- 
lalu lunyai-- 

(yang) telah sepatutnya diterbiasakan--
masih lagi berbau segar; hanyir 

segar masih segar-
bau-bauan hanyir darah bersifat melankolik merobek-turis tiap inci hatinya

masih tenang jiwanya. 



Wednesday, March 19, 2014

dua tiga menjak

belakangan dua-tiga menjak aku tak rasa aku macam- aku.
aku, masih aku. tapi-- macam..
entah.  

dua-tiga menjak;
transisi dari gembira ke sedih memang singkat yang amat. 
kejap aku sedih tak semena-mena- 
sikit masa aku gelak besar-besar. 
ikhlas mana gelak aku, cuma tuhan atas sana tahu. 
sebab aku sendiri tak tahu. 

ini. adalah. cerita. 


Monday, March 17, 2014

mendung

pendefinisian sejajar-
antara semendung-mendung cuaca dan semendung-mendung dalam ini--
faham-fahamlah. 


Saturday, March 1, 2014

5 tahun dalam ingatan

terkadang ada sesuatu benda yang memang kita tidak mahu ingat-
atas sebab sebab spesifik yang cuma pahamnya kita sendiri. 


5 tahun yang lepas, bertarikhkan ini hari melibatkan aku dan keluarga yang lain dua perkara dua kontra yang terpaling besar -- kematian dan kelahiran. 
oleh dua yang aku cinta. 


anak saudara aku yang pertama dan dinanti semua keluarga menjenguk dunia. 
juga pada masa yang sama ibu saudara aku dijemput illahi.
nak ditanyakan kenapa perlu aku bersedih sangat atas kehilangan ibu saudara aku yang satu ini?
darjah satu aku dijemput hantar oleh dia.
pulang sekolah sebelum terkedek memanjat motor sedih aku diadu ke dia.
"mak teh, dia ejek akak badak"
budak itu dijegil buntangnya
"mak teh, apit tumbuk akak"
anaknya itu dicubit kutinya.

*pause*
masih aku ingat satu hari ini muncul dia dalam mimpi aku.
aku peluk.
"mak teh, akak rindu" esak aku.
"kalau rindu kenapa tak sedekah yasiin"
*pause*
terbangun aku untuk subuh pagi itu menangis aku semahu mahunya.

sungguh. wallahi.
aku rindu.

Sunday, February 2, 2014